Bahaya Talisman, Kembali Dimana Dia Milik

Untuk Eden Hazard, musim pertama di Chelsea seharusnya sulit, mengingat tuntutan fisik besar Liga Inggris dan perawakannya yang sederhana di 5 & # 39; 8 ". Memberinya 17 gol ditambah Pemain Muda PFA Terbaik Tahun Ini Setelah musim berikutnya, ia berhasil mencetak 19 dan memenangkan penghargaan PFA of the Year, kedua musim ia dengan suara bulat terpilih sebagai Pemain Terbaik Chelsea Tahun Ini.

Tiga musim dengan pakaian West London, dan Hazard adalah seorang superstar. Kemampuan dribblingnya sangat memukau, kemampuannya untuk mengalahkan para pemain belakang dengan mudah adalah suguhan menonton. Dia bisa mencetak gol, kecepatannya luar biasa dan set-piecenya brilian.

Memang, terminologi seperti & # 39; Messi & # 39 berikutnya dan & # 39; Ballon d & # 39; atau & # 39; terdengar ketika mengacu pada Hazard. Dan sementara Hazard benar-benar menemukan dirinya sering bermain di lapangan sepak bola, berkat pertahanan agresif, wujudnya tiba-tiba berubah seperti sebelumnya.

Bermain musim 2015-16 untuk juara bertahan Liga Premier, Hazard sering kehilangan bola, dan sepertinya jantungnya tidak dalam permainan. Dia mencoba mengubahnya tapi tidak ada yang terjadi. Penghitungannya hanya dari enam gol mengandung hubungan simbiotik dengan kemunduran Chelsea selama musim ini saat mereka bertahan di tempat ke-10 yang rendah. Sial bagi orang Belgia, ia menanggung beban kritik dari media, mantan pemain dan pakar.

Mereka mengatakan bahwa dia adalah & # 39; flash di panel & # 39 ;, & # 39; orang lemah & # 39; dan & # 39; terlalu berlebihan & # 39 ;. PSG dan Real Madrid dengan murah hati menawarkan diri untuk mengeluarkannya. London Barat bukanlah tempat yang menyenangkan.

Semua itu akan berubah.

Musim baru membawa manajer baru dari Italia Antonio Conte dan formasi baru yang melakukan keajaiban bagi Chelsea, dan memang, Hazard.

Sebagai bagian dari ujung 3-4-3 yang tidak biasa, Hazard menemukan semua dorongan yang dibutuhkannya. Dengan rasa laparnya yang kembali, ia mencabik-cabik pertahanan lawan, tampak lebih kuat dan lebih tajam. Dia mencetak gol gratis sekali lagi dan umpannya serta Sentuhan pertama tepat dan tajam.

Dipicu oleh 14 golnya sejauh ini sekarang West London duduk cukup di atas meja liga dengan sedikit siang di antara mereka dan lawan terdekat mereka. Dia benar-benar telah menutup semua keraguan dan menyerbu kembali ke status elit. Itu Messi perbandingan dan Ballon d & # 39; atau pernyataan kembali beredar.

Heck of turnaround memang untuk penyihir Belgia!

Istri Saya Tidak Akan Mengembalikan Panggilan Telepon Saya – Rahasia untuk Mendapatkan Dia untuk Memanggil Anda Kembali!

Baru-baru ini berpisah dengan istri Anda dan mencoba membuatnya menghubungi Anda kembali? Jika Anda telah meninggalkan pesan untuk istri Anda dan dia tidak akan membalas panggilan telepon Anda, saya ingin menawarkan teknik yang benar-benar berfungsi seperti sulap. Ini sangat sederhana, tidak licik atau manipulatif, dan itu akan membangkitkan rasa penasarannya. Ladies, jangan ragu untuk menggunakan yang ini juga.

Pertama, saya ingin membahas secara singkat panggilan telepon biasa yang dilakukan setelah orang putus. Teknik-teknik ini biasanya tidak berfungsi dengan baik, dan jika Anda telah bersalah atas hal ini, harap hentikan:

  • "Tolong, tolong, tolong panggil aku kembali !!" – Di mana kamu memohon dengan suami atau istrimu untuk membalas teleponmu. Ini adalah taktik keputusasaan, itu menyerahkan semua kekuatan kepada mereka, dan itu membuat Anda terlihat lemah dan menyedihkan. Dan yang terpenting, itu tidak berhasil!
  • "Aku benar-benar membutuhkanmu untuk meneleponku. Ini darurat!" – Mengatakan kepada pasangan Anda bahwa ini adalah trik kotor dan jika mereka gagal melakukannya, maka itu adalah keadaan darurat yang sebenarnya. Dalam kedua kasus itu adalah cara yang mengerikan untuk mendapatkan perhatian mereka dan akan merusak kasus Anda.

Apa yang saya sarankan adalah meninggalkan pesan yang akan membangkitkan rasa ingin tahu di pasangan Anda dan melakukannya dengan cara yang menyanjung mereka. Lain kali Anda mendapatkan mesin penjawab atau pesan suara mereka, katakan sesuatu yang menunjukkan bahwa Anda menyesal karena Anda kehilangan mereka tetapi Anda ingin berterima kasih kepada mereka atas apa yang telah mereka lakukan untuk Anda. Anda ingin membaginya dengan mereka secara pribadi, jadi mereka akan menelepon kembali ketika mereka memiliki kesempatan.

Hanya itu saja! Pesan seperti ini akan membuat mereka tergila-gila ingin tahu apa sebenarnya yang kamu bicarakan! Kombinasi rasa ingin tahu dan pujian ini biasanya terbukti terlalu menggoda dan sulit untuk menolak membalas panggilan.

Oke, jadi sekarang suami atau istri Anda, yang tergila-gila dengan rasa ingin tahu, menelepon Anda kembali ingin tahu apa yang telah mereka lakukan untuk Anda. Apa yang Anda lakukan sekarang, Anda bertanya kepada saya? Berhati-hatilah di sini. Ini membuat atau menghancurkan waktu. Satu gerakan yang salah pada titik ini bisa benar-benar mengacaukannya! Anda akan memerlukan rencana yang disusun secara cerdik dan sempurna untuk apa yang harus Anda katakan ketika mereka memanggil Anda kembali. Bagian ini lebih penting daripada membuat mereka menelepon Anda di tempat pertama.

Troop Sneakers Kembali ke Kota

Pasukan populer sebagai sepatu sneaker urban / hip-hop di era 80-an dan 90-an. Sepatu kets tersebut didukung oleh orang-orang seperti LL Cool J, MC Hammer, MC Ultramagnetic, Stetsasonic, Public Chuck D milik D, Flava Flav serta Ghostface Killah, Cool Kids, Mickey Factz, dan Teriyaki Boys. Sepatu kets itu cerah, tebal, dan dibuat murah. Mereka tidak selalu bertahan selama sepatu kets utama lainnya, tetapi mereka benar-benar membuat pernyataan.

Sepatu kets itu pertama kali diluncurkan ke pasar pada tahun 1985; perusahaan bangkrut hanya di bawah lima tahun kemudian. Tidak sepenuhnya jelas apa yang membuat Pasukan terjun secara dramatis. Sulit bagi perusahaan sepatu sneaker kecil untuk bersaing dengan nama besar seperti Nike dan Reebok. Ada desas-desus bahwa Pasukan menutup pintunya karena skandal penggelapan dan manajemen yang buruk. Salah satu desas-desus paling ganas adalah bahwa Pasukan dikaitkan dengan Klu Klux Klan. Tidak jelas dari mana rumor ini berasal (meskipun beberapa mengklaim itu digunakan dengan jahat untuk mengambil perusahaan sneaker pemula), tetapi jelas bahwa desas-desus itu salah. Pasukan sama sekali tidak memiliki hubungan dengan KKK.

Pasukan dikatakan sebagai singkatan dari "To Rule Over Oppressed People". Orang-orang mengklaim bahwa jika Anda mencari di dalam selip sepatu troop, Anda dapat menemukan tag tersembunyi yang mengeja akronim ini, menampilkan warna "asli" Pasukan. Tuduhannya adalah bahwa Troop Sneakers sebenarnya dimiliki oleh Klu Klux Klan, dan bahwa sepatu itu adalah skema KKK untuk menghasilkan uang dari orang Afrika-Amerika. Yang benar adalah bahwa Troop Sneakers dimiliki oleh Teddy dan Harvey Held (yang beragama Yahudi) serta William Kim (yang adalah orang Korea). Tak satu pun dari orang-orang ini memiliki koneksi atau pengaturan bisnis dengan Ku Klux Klan.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa sepatu Troop bukan satu-satunya perusahaan sepatu yang memiliki masalah semacam ini. Rumor beredar bahwa BritishKnights (biasa disebut sebagai BK) sebenarnya adalah nama samaran untuk Pembunuh Darah. Reebok dituduh memproduksi sepatu kets di Afrika Selatan selama apartheid; kebenarannya adalah bahwa Reebok memiliki pabrik di Afrika Selatan tetapi menutupnya pada tahun 1986 sebagai protes terhadap apartheid.

Sepatu kets dibangkitkan pada bulan Oktober 2008 di bawah tangan pemilik baru. Sejumlah sepatu troop klasik dengan teknologi terbaru dirilis ke pasar.

Cara Masuk Kembali ke Inggris Secara Hukum Setelah 10 Tahun Larangan

Penerima keputusan imigrasi di Inggris tunduk pada biasanya salah satu dari dua tanggapan, baik berupa pemberian cuti untuk tetap di Inggris setelah aplikasi yang sukses atau alternatif penolakan permohonan yang menolak cuti untuk masuk atau tetap atau variasi cuti dan lebih parah pengenaan larangan masuk ke Inggris di mana pelanggaran kondisi imigrasi, penipuan atau penipuan diduga menjadi dasar utama alasan penolakan. Penting bahwa orang yang menghadapi larangan tersebut menerima informasi yang akurat karena jenis larangan utama dapat menarik hingga 5 atau 10 tahun saat masuk kembali ke Inggris. Untuk pelamar sebelumnya, pelamar potensial dan dalam beberapa kasus orang yang dikenakan dari Inggris ini menimbulkan masalah yang hampir tidak dapat diatasi.

Pernyataan perubahan terhadap peraturan Imigrasi didefinisikan di HC 321 yang ditemukan pada dan yang mengubah dasar umum penolakan permohonan imigrasi.

Dalam prakteknya aturan mengatur

• Penolakan wajib atas suatu aplikasi di mana pernyataan palsu dibuat atau dokumen palsu yang digunakan, apakah materi atau tidak untuk aplikasi dan apakah pemohon tahu atau tidak tentang kebohongan itu.

• Larangan re-entry bagi mereka yang telah melewati batas melanggar syarat-syarat cuti mereka (mis. Seorang siswa yang bekerja lebih dari 20 jam seminggu dalam jangka waktu tertentu).

Individu yang meninggalkan Inggris dalam waktu 28 hari setelah menerima keputusan negatif atas biaya sendiri akan terhindar dari larangan lagi, adalah penting bahwa seseorang menerima hak Saran imigrasi untuk menyadari hal ini.

Pertanyaan tersebut menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana seseorang dapat masuk kembali ke Inggris secara sah setelah pengenaan larangan 10 tahun dan apakah individu tersebut dapat berhasil masuk kembali ke Inggris setelah ditantang pengenaan larangan tersebut dan sebelum berakhirnya periode 10 tahun. Penulis bertujuan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan memberikan informasi yang akurat.

Titik awal alamat pengurangan signifikan dalam pengenaan larangan 10 tahun untuk 1 tahun dimana lebih dari stayers membuat keberangkatan sukarela dengan biaya mereka sendiri menghadapi larangan 1 tahun, di mana setiap aplikasi untuk izin masuk akan ditolak, naik ke 5 tahun jika keberangkatan itu dengan mengorbankan Negara. Dianggap bahwa kelonggaran harus diterapkan di mana para pelaku tampaknya bekerja sama dengan pihak Imigrasi setelah larangan diberlakukan dan orang-orang tersebut akan berhak masuk kembali ke Inggris secara hukum. Namun tergantung pada saran Imigrasi yang diterima seseorang, ini akan menentukan tindakan apa yang diikuti.

Poin kedua dan mungkin yang lebih penting adalah penerapan hukum hak asasi manusia dan khususnya pasal-pasal Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia di mana seorang individu yang telah dihadapkan dengan deportasi karena penipuan atau penipuan dapat menyatakan dan mengandalkan hak-hak mereka di bawah ketentuan-ketentuan Konvensi.

Menemukan Kembali Visi Untuk Transformasi Kerajaan

Dalam adegan yang sangat mencekam dalam film Mel Gibson yang kuat, The Passion of the Christ, kita melihat Yesus dibantu oleh ibunya setelah tersandung ketika dia berjuang untuk memikul salibnya ke Via Delarosa. Ketika Maria melihat wajah bernoda darah putranya, Yesus berkata dengan aura kemenangan, "Lihatlah ibu, lihat bagaimana saya membuat segalanya baru."

Kata-kata ini memang ditemukan di bibir Yesus, bukan di catatan Injil tentang hasrat, tetapi dalam Wahyu 21: 3-5:

Dan aku mendengar suara nyaring dari takhta berkata, "Sekarang tempat tinggal Allah bersama laki-laki, dan dia akan tinggal bersama mereka. Mereka akan menjadi umat-Nya, dan Allah sendiri akan menyertai mereka dan menjadi Allah mereka. Dia akan menghapus setiap air mata dari mata mereka. Tidak akan ada lagi kematian atau ratapan atau tangisan atau kesakitan, karena tatanan lama telah berlalu. " Dia yang duduk di singgasana berkata, "Aku membuat segalanya baru!" Kemudian dia berkata, "Tulis ini, karena kata-kata ini dapat dipercaya dan benar."

Banyak dari kita di komunitas pelayanan internasional menginginkan persatuan. Namun persatuan membutuhkan visi bersama – dan visi bersama adalah persis apa yang kita kekurangan. Banyak di komunitas misi didorong oleh visi menyebarkan Injil dan menanam gereja di kantong-kantong terakhir yang belum terjangkau di dunia. Banyak pekerja bantuan dan pembangunan Kristen termotivasi oleh visi membantu masyarakat yang dilanda kemiskinan melalui berbagai proyek yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia.

Adalah keyakinan saya bahwa visi-visi ini patut dipuji, tetapi tidak lengkap. Apa yang seharusnya menjadi visi kita? Baca Wahyu 21: 3-5 lagi. Inilah jawabannya dalam satu kata: Transformasi. Visi dunia baru. "Tidak ada lagi kematian, ratapan, tangisan, atau rasa sakit." Tidak ada moredisease, korupsi, kelaparan, kemiskinan, ketidakadilan atau perang. Suatu visi tentang individu, keluarga, komunitas, dan bangsa yang sepenuhnya dan benar-benar berubah. Tentunya ini adalah visi di mana Yesus hidup, bekerja, menderita dan mati, dan yang Dia percayakan kepada murid-murid dan gereja-Nya.

Sebenarnya, penginjilan, penanaman gereja, dan melakukan proyek untuk membantu orang miskin adalah sarana untuk mencapai tujuan yang lebih besar ini, dan di sinilah letak masalah utama. Orang cenderung mencapai apa yang ingin mereka capai. Jika tujuan kami terbatas pada penanaman gereja atau melaksanakan proyek pembangunan, kami dapat melakukannya – tetapi kami berada dalam bahaya nyata untuk tidak menekan ke arah tujuan akhir transformasi.

Sebagian orang pasti berargumentasi bahwa transformasi seperti itu hanya akan datang di sisi lain kembalinya Kristus. Sampai saat itu, hal-hal hanya akan berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Ada kebenaran dalam hal ini. Paulus dengan tajam memperingatkan Timotius, "akan ada masa-masa yang mengerikan pada hari-hari terakhir" (2Tes.3: 1-9). Tapi apakah ini seluruh gambar? Tidak! Yesus mengalahkan Setan di kayu salib. Dia menampakkan diri kepada murid-murid-Nya sebelum kenaikannya sebagai Raja yang berkuasa – otoritas tertinggi dari langit dan bumi. Dia mengajar mereka, dan kita, untuk berdoa agar Kerajaan-Nya datang di bumi — sekarang — seperti di surga.

Dalam kata-kata J.I. Packer, "Kerajaan Tuhan hadir dalam permulaannya meskipun masa depan dalam kepenuhannya; di satu sisi sudah ada di sini, tetapi dalam arti terkaya itu masih akan datang." Francis Schaeffer mengatakan demikian: "Orang-orang Kristen yang percaya Alkitab tidak hanya dipanggil untuk mengatakan bahwa" suatu hari nanti akan ada penyembuhan, tetapi bahwa oleh kasih karunia Allah, atas dasar karya Kristus, penyembuhan yang substansial dapat menjadi kenyataan. disini dan sekarang." Kata "substansial" adalah kuncinya. Tidak penyembuhan penuh atau lengkap, tetapi nyata dan substansial. Ini pasti visi kami.

Untuk penyembuhan yang nyata dan substansial dalam setiap kehidupan, keluarga, komunitas, dan bangsa di sini dan saat ini, dan penyembuhan penuh yang sempurna ketika Kristus datang kembali. Apakah kita merindukan kesatuan dalam gereja dan dalam komunitas misi? Kesatuan membutuhkan visi bersama. Alkitab memberi kita visi bersama. Tujuan yang pasti untuk bekerja, hidup untuk dan mati untuk. Kita harus mengangkat mata kita ke cakrawala yang lebih jauh. Satu yang melampaui penginjilan, penanaman gereja dan melakukan proyek-proyek bantuan dan pembangunan. Suatu visi yang memahami ini menjadi berarti, dan tidak berakhir. Visi kami harus menjadi visi besar Yesus tentang transformasi global. Visinya tentang dunia, dan semua yang ada di dalamnya berbalik ke kanan melalui darah Kristus yang ditumpahkan di salib.

Proses Inside-Out

Visi kami menentukan tujuan kami. Jika kita memiliki kesatuan visi, kita dapat berbagi kesatuan tujuan juga. Sebagai orang Kristen, tujuan kita adalah untuk memajukan Kerajaan Allah di bumi, di sini dan saat ini, seperti yang saat ini ada di surga. Ini untuk melihat kebenaran; Keindahan dan kebaikan Yesus menggantikan kebohongan, keburukan dan kejahatan di dunia ini – di setiap hati, keluarga, komunitas, dan lingkungan masyarakat.

Revolusi ini terjadi dari dalam ke luar. Itu dimulai di dalam hati dan pikiran manusia, ditransformasikan melalui iman kepada Kristus yang hidup. Seseorang pernah berkata, "Hukum Tuhan harus ditulis di hati individu, kemudian di atas meja batu dari institusi masyarakat." Jika ini benar, maka sarana utama kita untuk memajukan Kerajaan adalah dengan memberitakan Injil dalam kata dan perbuatan. Orang yang bertransformasi kemudian mengubah awal dunia dengan keluarga mereka. Suami dan istri yang berubah menumbuhkan keturunan yang saleh, dan anak-anak seperti itu akan benar-benar membentuk masa depan.

Ketika keluarga-keluarga yang bertransformasi berkumpul bersama, mereka membentuk komunitas-komunitas yang disebut gereja-gereja lokal, dan gereja-gereja lokal adalah mesin-mesin bertenaga Roh Kudus yang mendorong kemajuan Kerajaan. Namun bukan hanya gereja. Gereja-gereja yang memajukan Kerajaan adalah jemaat yang berkumpul untuk beribadah, berdoa, belajar dari pengajaran Firman, menerima sakramen-sakramen, dan memenuhi kebutuhan satu sama lain. Kemudian, setelah diperlengkapi untuk pekerjaan pelayanan, mereka menyebar ke komunitas di mana mereka memproklamirkan Injil, melayani orang miskin, dan membawa kebenaran, keindahan dan kebaikan ke dalam setiap lingkup masyarakat melalui panggilan mereka.

Masalah Akar

Mengapa kita melihat bangsa-bangsa yang telah diinjili masih terjebak dalam jaring kemiskinan, korupsi, kekerasan dan kehancuran? Dalam mengevaluasi hasil dari usaha misionaris global selama 200 tahun terakhir, kita dipaksa untuk menyimpulkan bahwa jiwa-jiwa yang diselamatkan dan hati yang diubah adalah penting – tetapi tidak cukup untuk transformasi Kerajaan yang sejati. Pikiran harus diubah juga.

Ini adalah kebenaran mendasar yang telah diabaikan oleh mereka yang ada di komunitas misi dan pertolongan dan pembangunan. Agar Kerajaan dapat maju — agar transformasi sejati terjadi — kita harus mencapai akar masalah. Namun akar, pada hakekatnya, berada di bawah permukaan dan sering diabaikan. Apa yang ada di inti terdalam kita? Itu adalah pikiran kita — gagasan, keyakinan, dan asumsi kita. "Akar" ini mengendalikan emosi, perasaan, dan nilai-nilai kita, yang pada gilirannya membentuk keputusan dan pilihan kita, dan ini menentukan jenis kehidupan yang akan kita jalani. Mereka juga membentuk masyarakat yang akan kita tinggali.

Agar bangsa dapat diubah, gereja harus diubah. Agar gereja dapat diubah, keluarga dan individu harus diubah – dan transformasi ini harus berjalan sampai ke akar. Kerusakan dan penderitaan manusia kemudian, tidak hanya berakar pada jiwa yang hilang, tetapi juga dalam pikiran yang gelap. Dallas Willard menjelaskan masalahnya dengan cara ini:

Pembentukan rohani Kristen tidak bisa dihindari adalah masalah mengenali diri kita sendiri sistem ide (atau sistem) kejahatan yang mengatur zaman sekarang dan budaya masing-masing (atau berbagai budaya) yang membentuk kehidupan jauh dari Tuhan. Transformasi yang diperlukan sebagian besar adalah masalah penggantian dalam diri kita sistem-sistem ide jahat (dan budaya-budaya mereka yang bersesuaian) dengan sistem ide yang Yesus Kristus wujudkan dan ajarkan serta dengan budaya Kerajaan Allah. Ini benar-benar sebuah bagian dari kegelapan menuju cahaya.

Ini membawa kita ke topik pandangan dunia. Worldview hanyalah kata lain untuk "sistem ide" yang dibicarakan oleh Dallas Willard. Pandangan dunia kita – dan kita semua memiliki satu – adalah jumlah total dari semua asumsi yang kita pegang tentang kehidupan yang membentuk pandangan kita tentang realitas. Asumsi-asumsi ini begitu meluas dan penting bagi cara kita berpikir dan bagaimana kita mendekati kehidupan yang sering kita bahkan tidak tahu mereka ada di sana atau memahami kapan dan bagaimana mereka bekerja. Mereka terbentuk di dalam kita dari masa kanak-kanak awal dari ajaran, harapan dan perilaku dari keluarga dan anggota masyarakat. Manusia adalah makhluk sosial. Kami mengembangkan pola pikir kami — cara kami melihat dunia — dari budaya kami. Kita cenderung berpikir apa yang dipikirkan oleh budaya kita dan menghargai apa yang nilai budaya kita. Ini adalah bagian dari apa artinya menjadi manusia.

Solusinya

Namun, ketika kita menerima Kristus sebagai Juru Selamat, pola pikir kita perlu diperbarui. Kata "bertobat" -dari kata Yunani metanoeo-secara harfiah berarti mengubah pikiran seseorang. Pertobatan menghasilkan melihat dunia seperti cara Tuhan menciptakannya, kemudian hidup dalam kerangka itu. Mereka yang diselamatkan harus memakai pikiran Kristus. Mereka harus bertobat dari "filsafat-filsafat yang hampa dan menipu di dunia ini, yang bergantung pada tradisi manusia dan prinsip-prinsip dasar dunia ini dan bukan pada Kristus" (Kol 2: 8). Mereka harus "tidak lagi sesuai dengan pola dunia ini, tetapi diubah oleh pembaruan [the] pikiran "(Rm. 12: 2). Mereka harus" menawan setiap pikiran untuk membuatnya patuh kepada Kristus "(2Kos 10: 5). Penting bagi kita untuk memahami bahwa ini berarti lebih dari sekadar menyatakan kepada kunci tertentu yang alkitabiah doktrin, artinya melihat dunia dan segala sesuatu di dalamnya dengan cahaya yang sama sekali baru, dan kemudian hidup sesuai dengan itu.

Kesalahan komunitas bantuan dan pembangunan tidak cukup dalam menggali, dan tidak sampai ke akar masalah. Apakah masyarakat kekurangan air bersih? Mari lakukan proyek air. Apakah orang tidak memiliki diet yang cukup dan seimbang? Mari lakukan proyek pertanian. Dan jika kita adalah orang Kristen, maka mari kita lakukan proyek-proyek ini "dalam nama Kristus" dan membagikan traktat Injil pada akhir pekan. Tetapi bagaimana jika kekurangan air bersih atau makanan adalah hasil dari pilihan yang buruk, yang pada gilirannya, berakar pada keyakinan yang salah dan merusak? Maka jelas proyek-proyek ini akan berdampak kecil atau tidak ada sama sekali.

Kesalahan komunitas misi sangat mirip. Penginjilan dan penanaman gereja adalah penting untuk, tetapi tidak cukup untuk transformasi Kerajaan. Mereka adalah alat untuk mencapai tujuan-tidak berakhir dalam diri mereka sendiri. Orang percaya baru, kecuali jika mereka secara hati-hati diajari sampai ke tingkat pola pikir mereka, atau negara, pada tingkat budaya, akan terus terjebak dalam banyak keyakinan palsu yang merusak yang mereka miliki sebelum datang kepada Kristus. Bertobat tidak secara otomatis memerlukan perubahan keyakinan yang lengkap. Transformasi pikiran adalah proses seumur hidup yang merupakan pusat pengudusan, dan pengudusan adalah pusat dari kemajuan Kerajaan. Di sinilah tepatnya banyak upaya misionaris yang gagal.

Terlalu sering, visi mereka berakhir dengan jumlah konversi, jumlah gereja yang ditanam, atau ukuran pertumbuhan gereja. Ketika ini terjadi, ada sedikit motivasi untuk kemuridan. Ada sedikit atau tidak ada visi untuk melihat gereja-gereja baru yang berharga ini beroperasi sebagai mesin transformasi Kerajaan. Banyak misionaris tidak peduli bahwa hal-hal ini terjadi, menganggap orang lain akan melakukannya, atau bahwa entah bagaimana itu akan terjadi secara otomatis.

Studi Kasus dalam Transformasi

Berikut ini adalah kisah nyata.

Orang Indian Pokomchi adalah salah satu orang termiskin di negara bagian Guatemala yang paling miskin. Satu generasi yang lalu, para misionari datang untuk menginjili dan menanam gereja. Banyak Pokomchi menerima Kristus, tetapi komunitas mereka tetap sangat miskin. Para petobat muda Kristen mendapatkan harapan untuk masa depan, tetapi tidak ada harapan untuk hari ini. Sebenarnya, mereka benar-benar menunggu untuk mati, sehingga mereka dapat meninggalkan keberadaan mereka yang menyedihkan di bumi dan pergi bersama Yesus di surga. Setelah beberapa waktu, beberapa organisasi bantuan dan pengembangan bekerja dengan Pokomchi, yang tertarik membantu mereka mengatasi kemiskinan fisik mereka.

Mereka membawa sejumlah besar uang dari luar dan menyelesaikan banyak proyek, memberi label mereka berhasil. Sekarang, ada kakus, tetapi sebagian besar tidak digunakan. Ada gedung sekolah, tetapi sangat sedikit anak yang menghadiri atau lulus. Banyak proyek yang dimaksudkan untuk memperbaiki kondisi fisik Pokomchi telah selesai, tetapi tidak ada transformasi dalam kehidupan dan komunitas Pokomchi. Orang-orang tetap sangat miskin.

Ini mulai berubah ketika Arturo, seorang pendeta muda Peru, mulai bekerja di antara Pokomchi pada awal 1990-an. Tidak seperti para misionaris sebelumnya dan pekerja bantuan dan pembangunan, Arturo memahami pentingnya pandangan dunia alkitabiah untuk transformasi individu dan komunitas. Demikian juga, ia memahami bahwa pelayanan Kristen yang otentik adalah untuk menjangkau seluruh wilayah kehancuran dalam komunitas secara holistik. Dia mulai bekerja dengan pendeta Pokomchi buta huruf. Dia dengan penuh doa membawa mereka melalui pelajaran Alkitab yang komprehensif, dengan harapan menantang pola pikir mereka. Arturo memahami bahwa pertobatan sejati melibatkan lebih dari keyakinan spiritual. Ini juga membutuhkan kerangka pikiran yang sepenuhnya berubah.

Ketika Arturo mengajar mereka dari Alkitab, dia menggunakan ilustrasi sehari-hari untuk mengajarkan konsep-konsep, seperti maksud Allah bahwa umat manusia menjalankan kepengurusan atas ciptaan. Masalah umum di antara Pokomchi adalah kurangnya fasilitas penyimpanan yang layak untuk panen. Seringkali, petani petani memanen tanaman yang baik, hanya agar tikus memakannya sebelum anak-anak mereka dapat diberi makan. Arturo bertanya kepada para petani, "Siapa yang lebih pintar, kamu atau tikus?" Para petani akan tertawa dan berkata, "Tikus-tikus itu." Arturo bertanya, "Apakah Anda berkuasa atas tikus, atau apakah tikus memiliki kekuasaan atas hidup Anda?" Para petani dengan enggan mengakui bahwa, dalam arti sebenarnya, tikus-tikus itu berkuasa atas mereka dan keluarga mereka.

Kemudian, Arturo menunjukkan kebenaran yang terkandung dalam Alkitab – bahwa pria dan wanita diberikan kekuasaan atas ciptaan. Dia menunjukkan bahwa Tuhan telah memberkati mereka dengan kreativitas karena mereka dibuat menurut gambar-Nya. Dengan kreativitas yang diberikan Tuhan dan pemahaman yang tepat tentang peran mereka untuk menaklukkan dan merawat ciptaan, mereka dapat mengatasi masalah ini.

Secara bertahap, pola pikir para pendeta Pokomchi ini berubah. Ketika pola pikir mereka diubah, gereja menjadi terpengaruh. Melalui gereja, komunitas mulai berubah. Anak-anak mulai bersekolah karena orang-orang menghargai pendidikan, khususnya pendidikan dalam Firman Tuhan. Wanita belajar membaca karena mereka mengerti bahwa Tuhan peduli sama untuk pria dan wanita. Para pria mulai mencoba teknik-teknik pertanian baru karena mereka ingin menjadi pelayan yang baik dari apa yang disediakan oleh Tuhan. Wanita membangun tungku di rumah mereka sehingga anak-anak mereka tidak jatuh ke dalam api memasak terbuka dan terbakar. Perempuan juga mulai membuat lemari kecil untuk menyimpan serangga dan hama dari persediaan makanan mereka karena mereka memahami tanggung jawab mereka untuk melakukan penatagunaan dan menyediakan bagi komunitas mereka.

Seorang profesor seminari dari Amerika Serikat mengunjungi Arturo. Dia menyaksikan bagaimana kehidupan Pokomchi telah berubah dan air mata menggenang di matanya saat dia berkata, "Ini adalah kedatangan Kerajaan Tuhan ke Pokomchi!"

Komunitas Pokomchi dalam cerita ini mewakili jutaan komunitas di seluruh dunia. Gereja ada, tetapi membuat sedikit atau tidak ada dampak transformasional. Hal yang sama dapat dikatakan untuk proyek-proyek bantuan dan pembangunan. Putus asa, fatalisme, kemiskinan dan keputusasaan masih berkuasa. Namun di sini kita melihat percikan transformasi nyata! Apa yang bisa kita pelajari dari kisah ini?

Apa yang dibutuhkan?

Dalam hal ini, agen transformasi bukanlah proyek, tetapi seseorang. Bukan sembarang orang, Arturo adalah seorang pendeta yang hidupnya telah diubah secara radikal oleh pemahaman tentang pentingnya pandangan dunia dan kekuatan pandangan dunia Alkitab. Arturo memiliki visi yang benar. Mengenai misionaris sebelumnya, mereka telah datang dan pergi. Gereja-gereja ditanam. Misi selesai. Periksa daftar dan lanjutkan ke perbatasan berikutnya. Hal yang sama dapat dikatakan untuk pekerja bantuan dan pembangunan. Proyek selesai. Foto diambil. Periksa daftar dan lanjutkan ke komunitas berikutnya. Tetapi Arturo mencari sesuatu yang jauh di luar gereja atau proyek. Dia mencari transformasi. Itu belum terjadi. Masih banyak yang harus dilakukan.

Transformasi komprehensif yang digambarkan oleh Arturo membutuhkan tanggapan komprehensif – atau mungkin ada yang mengatakan – tanggapan yang menyeluruh. The "utuh" mengubah kehidupan yang mengarah ke komunitas yang berubah. "Bagian" adalah kebutuhan spiritual, fisik, sosial dan mental yang ditangani dengan cara yang mulus dan terintegrasi. Visi Arturo menuntut respons yang menyeluruh. Cukup menangani salah satu dari kebutuhan ini sementara mengabaikan yang lain tidak akan menyelesaikan pekerjaan.

Selanjutnya, Arturo dilatih untuk berpikir "secara duniawi." Dia dengan tepat mengakui bahwa akar masalah bukanlah kurangnya sumber daya, atau bahkan kurangnya gereja (yang sudah ada), itu adalah keyakinan; asumsi dan ide yang dimiliki oleh Pokomchi itu sendiri. Atau lebih tepatnya, ide-ide dan keyakinan yang salah dan merusak yang masih utuh dan beroperasi.

Untuk Arturo mengenali masalah ini butuh waktu. Misi jangka pendek tidak akan mencukupi. Itu mengharuskannya untuk sangat mengenal dirinya sendiri dengan masyarakat; sejarah, keyakinan, dan nilainya. Ini mengharuskan dia hidup di dalam komunitas yang menjadi bagian darinya. Ini adalah apa artinya bekerja "secara inkarnasional."

Arturo mengandalkan seluruh dewan Firman Allah, baik luas maupun dalamnya. Luasnya terdiri dari aliran sejarah Alkitab: Penciptaan – Kejatuhan – Penebusan – Penyempurnaan. Kedalamannya adalah pandangan dunia Alkitab, dasar dan standar untuk Kebudayaan Kerajaan tentang kebenaran, keindahan dan kebaikan. Dengan pemikiran yang kuat ini, dia mampu mengevaluasi kepercayaan dan nilai-nilai lokal dan menentukan mana yang benar dan sehat dan mana yang salah dan merusak. Dia kemudian dapat secara efektif melawan keyakinan salah dengan kebenaran. Ini dilakukan dalam konteks pengajaran informal dan formal menggunakan ilustrasi lokal. Namun untuk kebenaran untuk menghasilkan buahnya, kekuatan supernatural dari Roh Kudus diperlukan. Pada tingkat yang paling dalam, transformasi hanya dimungkinkan melalui kekuatan langsung Roh Kudus yang menerjemahkan, menghukum, membuka mata, dan memberdayakan orang untuk mengubah keyakinan, nilai, dan perilaku mereka. Itu adalah karya anugerah. Transformasi Kerajaan Asli selalu dilakukan oleh kekuatan Tuhan dan untuk kemuliaan-Nya.

Arturo dibangun di atas pondasi yang sudah ada. Dia memulai dengan orang-orang Kristen di komunitas — para pendeta dan pemimpin gereja — karena dia memahami dengan benar bahwa gereja adalah mesin utama transformasi Kerajaan. Jika gereja tidak ada di komunitas ini, maka Arturo perlu bekerja untuk menanam satu sebagai langkah pertama yang esensial. Arturo pertama kali menantang orang-orang Kristen untuk menghidupi keyakinan-keyakinan ini dalam konteks keluarga mereka. Suami perlu melihat istri mereka dengan cara baru. Orang tua perlu melihat anak-anak mereka dalam terang kebenaran Allah yang diwahyukan. Keluarga adalah unit sosial paling dasar. Jika transformasi Kerajaan dapat terjadi dalam keluarga-keluarga maka itu dapat menyebar ke seluruh komunitas dan seterusnya. Itulah yang terjadi di komunitas Pokomchi.

Sama instruktif adalah untuk mempertimbangkan apa yang tidak diperlukan untuk transformasi di komunitas Pokomchi. Itu terjadi tanpa infus besar uang, sumber daya luar atau pengetahuan teknis. Dengan pengecualian Arturo, semua sumber daya yang dibutuhkan sudah di tempat-mata hanya perlu dibuka untuk melihat mereka. Ini bukan untuk mengatakan uang itu; sumber daya dan pengetahuan teknis buruk, hanya saja kita harus berhati-hati untuk tidak menaruh harapan kita di dalamnya, dan mereka harus diperkenalkan hanya jika pantas dan kemudian dengan sangat hati-hati.

Kesimpulan

Dapatkah studi kasus ini direplikasi? Iya nih! Sebenarnya itu harus. Dunia kita yang hancur ini menangis untuk transformasi. Di sini kita menemukan harapan dan visi nyata bagi negara-negara pecahan di Afrika, Asia dan Amerika Latin serta bagi negara-negara yang kebingungan dan hilang di barat yang berkembang. Apa yang dibutuhkan? Visi Tuhan dikombinasikan dengan pemahaman yang jelas tentang akar masalah dan proses keluar-dalam transformasi Kerajaan.