The David Nugent – Jason Lowen Kontroversi: Kebebasan dan Penyalahgunaan Pidato

The David Nugent – Jason Lowen kontroversi adalah serangkaian peristiwa yang melibatkan blogger Yahudi-Amerika Jason Lowen yang menerbitkan tuduhan terhadap mantan temannya dan mitra David Nugent serta afiliasi perusahaan terakhir Metro Pacific dan Manuel Pangilinan. Blog Lowen menjadi berita utama di lingkaran masyarakat tinggi Manila pada tahun 2008 ketika ia mulai menerbitkan materi yang dituduh melakukan transaksi bisnis yang salah, klaim curang, pencucian uang, dan tata kelola perusahaan yang gagal – antara lain. Blog menjadi topik gosip utama di ibu kota Filipina, Manila, sebagian besar di antara anggota masyarakat tinggi dan akhirnya mengajukan pertanyaan tentang sejauh mana kebebasan berbicara dalam blogging.

Klaim yang dibuat oleh Jason Lowen melalui blognya diambil untuk nilai nominal dan segera dikonsumsi di media Filipina, yang terkenal karena nafsu makannya yang besar untuk gosip, sebagian besar tanpa pemeriksaan fakta atau penelitian untuk kredibilitas. Hal ini mengakibatkan kegagalan yang mempengaruhi bisnis dengan Metro Pacific – salah satu konglomerat besar di Asia Tenggara – menempatkan tekanan pada kepala eksekutifnya Manuel 'Manny' Pangilinan dan Wakil Presiden David Nugent. 'Skandal' tersebut mengakibatkan pengunduran diri Nugent yang penuh semangat pada tahun 2007, untuk mencegah kerusakan lebih lanjut terhadap reputasi perusahaannya.

Segera setelah itu, bukti akan muncul bahwa tuduhan Jason Lowen sepenuhnya tidak berdasar. Sebuah surat yang ditulis oleh Lowen ke sebuah majalah (OUT Magazine, diterbitkan pada 2004) mengungkapkan ketidakstabilan mental dan emosionalnya, mengutip gangguan (bipolar / manic depressive dan gangguan kecemasan umum) serta ketidakmampuan untuk mengatasi dan menerima kejatuhan hubungan dengan mantan kekasih David Nugent. Terlepas dari wahyu, kerusakan sudah dilakukan. Untungnya, Nugent mampu rebound dengan posisi baru sebagai Wakil Presiden dan Direktur Ace Saatchi dan Saatchi.

Namun, kejadian itu tetap merupakan preseden yang keterlaluan di mana serangan blog diambil untuk nilai-wajah tanpa mengecek keaslian, memungkinkan materi yang memfitnah untuk mengotori reputasi maya yang akhirnya bocor ke media mainstream. Kritik telah muncul mempertanyakan garis tipis antara kebebasan dan penyalahgunaan bahasa. Siapa pun diperbolehkan untuk memproduksi secara massal blog memfitnah di internet namun tidak ada badan pengatur yang memeriksa dan memonitor untuk produksi yang tidak berdasar dan memfitnah. Kerusakan moneter termasuk transaksi hilang, perubahan hierarki, dan kemungkinan biaya hukum berpotensi dipertaruhkan – belum lagi jenis kerusakan lain yang tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh mata uang; dengan demikian, dengan ini sebagai dasar, apakah pembatasan blogging dan perlindungan hukum di ranah maya oleh badan pengelola masih belum dijamin?

Kebebasan dalam Berbahagia Salah

Pecundang sangat tidak populer di zaman sekarang. Anda hanya perlu menghabiskan 15 menit di halaman sekolah untuk mengetahui bahwa anak-anak benci disebut sebagai pecundang. Itulah kekuatan dunia, dan psikologi sosial yang memikat, yang sangat bergantung pada setiap orang.

Tidak ada yang suka kalah. Semua orang ingin berhasil, dan, meskipun kita diberitahu bahwa kebanyakan orang sukses gagal ribuan kali, tidak ada yang benar-benar ingin gagal sekalipun.

Dan jika menang dan kalah adalah dua polarisasi kehidupan,

begitu juga benar dan salah.

Tidak ada yang mau salah. Semua orang berpura-pura bahwa mereka benar. Dan semua orang berusaha meyakinkan orang lain bahwa mereka sendiri benar, dan orang lain salah. Ini adalah kekacauan sosial.

Tetapi Kerajaan Allah beroperasi secara berbeda.

Hanya sedikit orang mendekati kekuatan ini

karena mereka melihat kekuatan

melalui mata dunia.

Kerajaan Allah beroperasi

sebagai Kerajaan Terbalik.

Kekuatan Kerajaan adalah kebijaksanaan;

kebijaksanaan yang merupakan kebodohan bagi dunia.

Pernyataan-pernyataan yang mengikuti dekrit bahwa ada kuasa di Kerajaan yang kebanyakan orang Kristen bahkan tidak mengerti, apalagi berlaku. Ada beberapa yang mempraktekkannya dengan konsistensi yang ketat. Berikut ini adalah daftar pernyataan yang dipersonalisasi yang menggambarkan orang percaya yang paling dewasa di dalam Kristus:

  • Saya tidak harus benar untuk bebas.
  • Saya tidak perlu merasa aman.
  • Saya bisa merasa aman dan merasa salah pada saat yang sama.
  • Saya tidak perlu meyakinkan Anda bahwa saya benar.
  • Saya tidak ingin Anda berpikir saya tidak masuk akal, tetapi jika Anda melakukannya tidak apa-apa.
  • Anda bebas memikirkan apa pun yang saya inginkan.
  • Anda tidak harus menyukai saya atau apa yang saya katakan atau lakukan.
  • Saya masih akan percaya, bahwa pada waktunya, saya dapat membuat teman Anda, jika saya terus memperlakukan Anda dengan rahmat.
  • Saya akan mengerti jika Anda tidak dapat melihat dari sudut pandang saya. Saya harap Anda tidak pernah merasa saya memanipulasi Anda.
  • Bahkan ketika saya pikir Anda salah, saya ingin memperlakukan Anda dengan rasa hormat yang sama seolah Anda benar, bahkan ketika saya dengan hormat tidak setuju dengan Anda. Aku tidak akan berperang denganmu.
  • Saya tidak dapat diancam, dan saya mengancam siapa pun.
  • Aku tidak akan bertarung denganmu, dan kamu tidak bisa bertarung denganku. Percayalah, ada kekuatan dalam hal itu.

Semua pernyataan ini berbicara dengan cukup rendah hati yang menundukkan kebanggaan yang biasanya akan bersikeras untuk merasakan ketidakadilan yang menyebabkan kita membenturkan diri kepada siapa pun yang akan menyebut kita salah.

Dengan semua dalil di sekitar gereja tentang doktrin dan hermeneutika dan satu sisi melawan yang lain, kita segera kehilangan pandangan bahwa sebagian besar ini tidak penting. Apa yang Kristus panggilkan kepada kita adalah menjalani hidup yang berbeda; kehidupan pelayanan kepada umat manusia untuk pemuliaan Tuhan.

Begitu kita mendamaikan fakta bahwa memuliakan Tuhan adalah satu-satunya tujuan hidup kita, kita berhenti bersikeras menjadi benar sepanjang waktu, dan mulai mencintai orang bahkan ketika mereka menjengkelkan.

Ketika kita melihat kehidupan seperti ini,

transformasi hati kita

melalui pembaruan pikiran kita

jelas, tanpa usaha ditambahkan.

Kami tidak perlu makmur di dunia ini

untuk mengetahui bahwa kita sedang makmur dalam kehidupan kekal.

Kita tidak perlu benar untuk merasa dibenarkan. Mengetahui bahwa Tuhan tahu hati kita benar lebih dari cukup. Tidak peduli apa yang dipikirkan orang lain. Kami dibebaskan untuk hanya mencintai mereka.

Hati kita benar ketika kita bisa menerima kesalahan.

Dalam hal ini adalah esensi untuk bisa diajar.

Keselamatan apa yang kami tawarkan kepada orang-orang dengan perspektif Kerajaan ini yang tidak mencari keuntungan bagi diri kami sendiri.

Dan, tentu saja, kita akan salah dalam beberapa waktu, tetapi tidak setiap saat.

Artikel ini juga bisa disebut 'satu-satunya buah sejati kedewasaan Kristen – kalah menang.'