Pemasaran ke Gen Y-Ers dan Mengapa Orang Tua Mematuhi Kita

Generasi saya lahir di tengah-tengah dunia yang sekarat.

Sebagai anak-anak, kami hidup melalui masa ekonomi terburuk sejak Depresi Besar. Sebagai remaja, kami tergelincir ke dalam utang ketika gelar sarjana menjadi kertas kosong. Dan ketika dewasa muda bergabung dengan angkatan kerja, kami telah diberi label "malas," "arogan," "manja," "angkuh," dan "apatis."

Anda tahu apa yang saya bicarakan

Mereka Gen Y-ers yang memiliki harapan tinggi yang tidak realistis tentang kemajuan karir … Bagian yang berhak atas diri sendiri dari populasi yang memiliki pendapat yang terlalu tinggi tentang keahlian mereka karena mereka dikondisikan sepanjang hidup mereka untuk percaya bahwa mereka tidak akan pernah gagal .. Orang-orang muda dan kurang ajar yang tampaknya tidak memiliki kecerdasan emosional, kemampuan jaringan, menghormati otoritas, dan tidak ada keraguan untuk berhenti kapan pun mereka mau.

Berita Buruk untuk Anda

Orang-orang Gen yang berubah-ubah ini yang Anda cintai benci ada di mana-mana, apakah Anda setuju atau tidak. Kami bergabung (dan meninggalkan) tenaga kerja berbondong-bondong, berkembang menjadi demografi dengan kekuatan belanja terbesar, dan memegang masa depan dunia di tangan kami – jadi baiklah pada kami.

Faux Pas: Gen Y-ers Tidak Memahami Masalah Dunia Nyata dan Tidak Pegang Perusahaan tentang Realitas

Kebenaran: Gen Y-ers Mewarisi Dunia yang Patah dan Taktik Kita Lebih Baik dari Anda

Inilah Alasannya: Generasi tertua dari generasi saya (Gen Y-ers tahun 1980), lahir ketika perusahaan mulai melakukan perampingan. Mereka hampir tidak merangkai kalimat bersama pada 1984 ketika Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan PHK meluas orang-orang di sekitar mereka; mereka berada di sekolah dasar ketika Black Monday melanda; mereka berada di sana dalam resesi tahun 1991, menyaksikan saat itu membakar harapan dan impian keluarga mereka; mereka menyaksikan gelembung dot-com berputar penuh dari boom ke bust antara 1995 dan 2001; dan sementara mereka belum cukup umur untuk memahami tragedi Enron ketika itu terjadi, mereka tentu tidak terlalu muda untuk terhindar dari rasa sakit yang dibawa oleh skandal itu.

Generasi Y-ers tumbuh tanpa mengetahui satu periode stabilitas keuangan yang berkepanjangan. Dan sama seperti Generasi Terbesar yang berjuang Perang Dunia II, Generasi Y-ers naik ke kesempatan ketika secara kolektif dan tanpa ragu, masa kecil mereka diambil dari mereka pada 11 September 2001.

Kami berperang di Irak dan Afghanistan; memperjuangkan hak homoseksual untuk mencintai dan menikah; menyapu presiden Amerika kulit hitam pertama ke Oval Office – dan menjadi saksi bagaimana orang tua kami tidak banyak menunjukkan usia tua setelah 40 tahun bekerja keras dan jujur. Mengapa kita ingin berjalan di jalanmu?

Setiap kali, dan dengan setiap belokan memburuk, apakah Anda memilih untuk berdiri bersama kami untuk bagaimana kami berperilaku, atau melawan kami untuk cara kami bereaksi – kami terus menjadi Generasi Kesalahpahaman Terbesar yang naik ke kesempatan itu, meskipun di kami sendiri cara-cara khusus.

Pelajaran Pemasaran 101

Generasi Y-ers tumbuh di sekitar teknologi, dan kami menjadi tua di ruang bawah tanah kami mengutak-atik gadget kami. Setiap pemasar hanya berpura-pura tahu apa artinya itu.

Konsep yang paling tua dan pemasar tradisional sepertinya tidak pahami adalah bahwa semua teman Generasi Y-ers tinggal di komputer mereka. Kami antisosial. Kami mengerut memikirkan harus berkomunikasi tatap muka dengan orang asing.

Panggilan Anda untuk Bertindak

Dan itulah mengapa ajakan bertindak Anda tidak boleh menyertakan nomor telepon yang akan menyebabkan kita perlu berbicara dengan orang sungguhan. Kami mengirim pesan, bukan bicara. Kami pendengar selektif. Kami tidak peduli jika Anda adalah orang tua kami atau orang yang tinggal di jalanan; Anda dapat berbicara sepanjang hari, tetapi kami hanya akan mendengarkan ketika kami mau.

Kami tidak ingin melatih panggilan yang dimulai dengan saling mengenal satu sama lain. Anda harus menjadi teman kami terlebih dahulu sebelum Anda melatih kami.

Pembaruan kami secara strategis disampaikan kepada kami melalui Facebook dan Twitter sepanjang hari dari jaringan kami yang terdiri dari para informan yang dipilih secara hati-hati dari seluruh dunia. Kami mengawasi satu sama lain di YouTube. Kami menyaring Anda dengan teliti, dan kami tidak memeriksa email kami. Bagi mereka yang menganjurkan pemasaran email sebagai satu-satunya cara, silakan tautkan kami ke profil media sosial Anda dari sana. Tapi, sungguh, kami tidak peduli dengan email; tidak ada cukup banyak keterlibatan kelompok di sana.

Namun, validasi sosial online sangat penting bagi kami, dan kami menganggap serius rekomendasi teman-teman kami – apalagi biaya sepatu itu. Dan kami, mungkin, mengakui memiliki sedikit masalah dengan jaringan dunia nyata … Tapi metode sekolah lama itu mahal. Dan sekarat. Konsep di belakang mereka adalah abadi, pasti, tetapi metode … mereka mati, pasti.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *