Apakah Mo Salah Memiliki Tembakan untuk Memenangkan Ballon D'Or?

Pertanyaan ini telah terpikirkan oleh banyak penggemar sepak bola saat mereka menyaksikan penampilan pemain Mesir berusia 25 tahun selama musim ini. Sir Alex Ferguson pernah mengatakan bahwa Inside Forwards lebih berbahaya daripada pemain depan tradisional. Orang Mesir tampaknya mencoba membuktikan pernyataan Ferguson benar. Dia telah menunjukkan ledakan kecepatan, tingkat kebugaran luar biasa, akurasi pemotretan yang luar biasa dan bentuk hidupnya.

Jadi, sekali lagi, apakah Mo Salah memiliki kesempatan untuk memenangkan Ballon d'Or? Belum Cukup!

Alasannya agak sederhana – Liverpool sebagai tim belum memenangkan perak pada musim ini. Jadi, apakah ini dihitung? Ya, benar. Terlepas dari semua eksploitasnya, tim belum berhasil dalam kompetisi besar apa pun selain Liga Champions UEFA. Liverpool baru saja memenangkan leg pertama semi-final mereka melawan AS Roma 5-2. Salah terbukti menjadi instrumental dalam hal ini menghancurkan klub lamanya lagi saat ia mengakhiri pertandingan dengan 2 gol dan 2 assist. Dia telah berhasil mencetak tujuh gol dalam tujuh pertandingan di Liga Champions selama memimpin ke Semi-final. Dia telah menunjukkan keluar dari bentuk mencolok biasa melalui musim Liga Primer. Tetapi kecuali Liverpool memenangkan Liga Champions, impiannya untuk memenangkan Ballon d'Or akan tetap seperti itu, mimpi.

Tetapi hal-hal tidak selalu berjalan sesuai dengan naskah untuk orang Mesir. Masuknya awal ke Liga Premier adalah dengan Chelsea, yang membelinya dari FC Basel. Tapi dia hanya bisa membuat 13 penampilan dan mencetak 2 gol sebelum dipinjamkan ke klub Italia, Fiorentina. Dia kemudian dipinjamkan ke AS Roma yang membelinya dari Chelsea untuk transfer lengkap. Dia menikmati kesuksesan di klub. Liverpool kemudian membeli dari Roma sebelum dimulainya musim 2017-18. Banyak ahli menyuarakan keraguan mereka tentang kemampuan Salah untuk mengadopsi ke Liga Premier. Tapi semuanya telah dibungkam sekarang, mengingat penampilannya dan kehebatannya menyerang yang dia tunjukkan.

Salah juga membantu Mesir lolos ke Piala Dunia FIFA 2018, penampilan pertama mereka sejak Piala Dunia 1990. Dia muncul sebagai pencetak gol terbanyak Mesir selama turnamen kualifikasi dan mencetak kedua gol dalam semua pertandingan penting melawan Kongo. Dia sejauh ini telah mencetak 43 kali untuk Liverpool selama musim ini dan hanya berada di belakang Ian Rush dalam pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk klub dalam satu musim.

Mo Salah telah dinobatkan sebagai Pemain Asosiasi Pesepakbola Profesional tahun ini. Jadi mari kita berharap Liverpool akan mempertahankan momentum mereka dan mengambil bentuk mereka saat ini ke leg kedua melawan AS Roma.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *